ANJ Adds Six Members to Sanctions Commission

ANJ Adds Six Members to Sanctions Commission

Komisi Sanksi Autorité Nationale des Jeux (ANJ) telah meminta enam anggota baru untuk bergabung dengan timnya. Keenamnya telah secara resmi dikonfirmasi oleh regulator Prancis untuk persyaratan yang akan diperluas selama enam tahun berikutnya. Tanggung jawab utama mereka adalah mengeluarkan skorsing, denda, dan serangkaian sanksi lainnya bila berlaku.

Frédéric Dieu untuk Memimpin Komisi Sanksi

Frédéric Dieu adalah bagian dari duo yang akan mewakili Conseil d’État (Dewan Negara) Prancis, bersama dengan Dorothée Pradines. Dia juga akan memimpin Komisi Sanksi. Dieu telah menjadi anggota Dewan selama 22 tahun sepuluh bulan. Dieu juga telah menjadi advokat-reporter selama 12 tahun sembilan bulan terakhir.

Pradiens telah menjadi pegawai negeri seumur hidup untuk Dewan Negara selama dua tahun dan dua bulan terakhir. Dia juga menjabat sebagai penasihat delegasi antar kementerian untuk Pencegahan dan Pertarungan Melawan Kemiskinan Anak dan Remaja antara September 2018 – Agustus 2020 dan dia telah menjadi auditor untuk Dewan Negara selama hampir tiga tahun. Dalam posisi ini, dia bertanggung jawab untuk melapor ke Bagian Litigasi – Kamar 1 dalam hal-hal yang berkaitan dengan kesehatan masyarakat, jaminan sosial, bantuan sosial, dan perencanaan kota.

Duo ini akan bergabung dengan Véronique Boisselett dan Fabrice Delbano, dua penasihat Pengadilan Kasasi Prancis, bersama dengan Maud Choquet dan Nicolas Brunner, sepasang hakim yang mewakili Pengadilan Audit.

Delbano telah bekerja sebagai penasihat Pengadilan Kasasi dalam posisinya sebagai pegawai negeri sipil seumur hidup selama 14 bulan terakhir. Pada tahun 2018, ia juga menjadi Ketua Kamar untuk Pengadilan Tinggi Amiens. Choquet telah menjadi auditor untuk Pengadilan Audit selama dua tahun terakhir.

Dari Peringatan Sederhana hingga Hukuman Moneter Berat

Keenam anggota telah diberdayakan untuk memberikan sanksi kepada operator game yang tidak mematuhi peraturan industri. Sanksi ini dapat bervariasi dari peringatan sederhana hingga hukuman finansial yang tidak dapat melebihi batas 5% dari omset mereka. Setelah ANJ menetapkan bahwa operator tertentu telah gagal untuk mematuhi satu atau beberapa kewajibannya dan asalkan dianggap “layak”, perguruan tinggi ANJ diizinkan untuk mengambil Komisi Sanksi.

Misalnya, ANJ dengan jelas menyatakan bahwa operator tidak diperbolehkan mengembalikan lebih dari 85% saham kepada pemain mereka. Bulan lalu, regulator menemukan bahwa tujuh operator Prancis telah melanggar peraturan ini pada tahun 2021. Sejak itu, masalah ini dibawa ke Komisi Sanksi. Selain itu, dua operator juga didakwa gagal mengidentifikasi dan menunjukkan dukungan kepada orang-orang rentan yang rentan terhadap masalah perjudian.

Pada bulan Juni, regulator Prancis memutuskan untuk meluncurkan kelompok kerja untuk mengawasi kemitraan olahraga dan memastikan mereka sepenuhnya mematuhi semua aturan.

Tampilan Postingan: 1

Author: Nicholas Price