Armenia passes law amendment increasing taxes on bookmakers, sweepstakes and online games

Armenia passes law amendment increasing taxes on bookmakers, sweepstakes and online games

Armenia mengesahkan amandemen undang-undang yang menaikkan pajak pada bandar taruhan, undian, dan game online

Parlemen Armenia meloloskan pada hari Jumat dengan suara 60 banding 6 abstain, dalam pembacaan kedua dan terakhir, serangkaian amandemen undang-undang perpajakan negara bagian. Aturan baru mengatur peningkatan pajak negara bagian, ditetapkan untuk bandar taruhan, undian, dan game online dengan kemenangan. Undang-undang tersebut akan mulai berlaku pada 1 Juli.

Menurut Wakil Menteri Keuangan Arman Poghosyan, omset sektor ini telah tumbuh secara dramatis sejak 2017, dari 140 miliar dram ($355,8 juta) menjadi 4,2 triliun dram ($10,6 miliar) dalam 9 bulan pertama tahun ini.

Amandemen merevisi izin yang diberikan kepada perusahaan-perusahaan ini dan memperkenalkan sistem kuota, lapor kantor berita Arka. Secara khusus, sebuah perusahaan yang menyelenggarakan perjudian Internet dengan kemenangan harus membeli dari negara hak untuk menerima taruhan senilai 100 miliar dram ($254,1 juta) dan membayar 175 juta dram ($444.797) kewajiban untuk setiap 100 miliar.

Sistem undian berbeda. Untuk hak menerima taruhan sebesar 50 juta dram ($127.085), mereka harus membayar tambahan 5 juta dram ($12.708).

Menurut berita lokal, perubahan yang diusulkan diharapkan menghasilkan pendapatan tambahan sebesar 10 miliar dram ($25,4 juta) per tahun, kecuali untuk tahun 2023, karena undang-undang tersebut akan mulai berlaku pada 1 Juli.

Pada bulan Mei, parlemen Armenia menyetujui RUU yang melarang penggunaan uang tunai untuk perjudian. Undang-undang melarang penggunaan uang tunai untuk taruhan dan permainan, memperluasnya hingga mencakup penggunaan uang elektronik dan terminal pembayaran. Pembayaran perjudian hanya diperbolehkan menggunakan kartu. Kemenangan juga harus dibayarkan secara elektronik melalui transfer bank.

Author: Nicholas Price