Largest US Cockfighting Operation Dismantled, Members Sentenced

Largest US Cockfighting Operation Dismantled, Members Sentenced

Operasi Sabung Ayam Terbesar AS Dibongkar, Anggotanya Dihukum

Tujuh anggota keluarga Alabama dihukum karena partisipasi mereka dalam operasi sabung ayam besar-besaran. Selain berpartisipasi dalam operasi adu ayam besar-besaran, anggota keluarga telah mendirikan bisnis pembibitan burung aduan dan menjalankan bisnis perjudian ilegal. Karena kekejaman yang tidak biasa dari sifat operasi bisnis, Departemen Kehakiman (DOJ) mengumumkan hukuman penjara, masa percobaan dan pembebasan yang diawasi untuk tujuh anggota keluarga.

Operasi Sabung Ayam Besar-Besaran dan Penangkaran Burung Aduan Rusak

Dokumen pengadilan mengungkapkan bahwa operasi sabung ayam aktif setidaknya dari Januari 2018 hingga Juni 2021. Turnamen kejam diadakan di lubang sabung ayam yang didirikan khusus yang menampilkan tempat duduk hingga 150 pengunjung. Terlebih lagi, bangunan yang berdekatan dengan lubang sabung ayam bahkan menawarkan stan barang dagangan, ungkap DOJ.

Dua atau lebih ayam jantan berpartisipasi dalam setiap pertarungan. Ayam jantan memiliki bilah tajam berbeda yang dipasang di kaki mereka seperti taji, pisau pendek, atau pisau panjang. Menurut DOJ, tujuan sabung ayam adalah “olahraga, taruhan, dan hiburan.” Untuk berpartisipasi dalam acara tersebut, pengunjung membayar biaya tinggi seperti $1.500 untuk berpartisipasi dalam pertarungan dengan tujuh ayam jantan.

Selain menyelenggarakan sabung ayam, keluarga terkenal yang menjalankan bisnis tersebut, Easterlings, juga memiliki dua bisnis pembibitan burung yang digunakan untuk pembibitan burung aduan. Dua bisnis yang juga dikenal sebagai L&L Gamefarm dan Swift Creek Gamefarm terletak di dekat lubang sabung ayam. Rincian yang dirilis oleh DOJ mengungkapkan bahwa di kedua bisnis tersebut “ribuan burung dibiakkan dan dijual untuk digunakan dalam pertarungan antara dua atau lebih burung untuk tujuan olahraga, taruhan, atau hiburan.”

Anggota Keluarga Easterling Dihukum

Secara keseluruhan, tujuh anggota keluarga Easterling yang terkenal dihukum karena partisipasi mereka dalam apa yang diyakini sebagai bisnis sabung ayam terbesar di AS. Pengumuman DOJ baru-baru ini mengungkapkan bahwa empat anggota keluarga mengaku bersalah atas berbagai kejahatan pada 5 Agustus dan akibatnya dihukum.

Akibatnya, George William “Billy” Easterling, 56, dijatuhi hukuman 22 bulan penjara pada tanggal 6 Desember, serta satu tahun pembebasan dengan pengawasan atas partisipasinya dalam operasi sabung ayam. Tiga anggota keluarga Easterling lainnya dijatuhi hukuman pada 30 November. William “Tyler” Easterling, 30, dijatuhi hukuman 20 bulan penjara, serta satu tahun pembebasan dengan pengawasan, sementara Brent Colon Easterling, 38, menerima 24 bulan penjara hukuman dan satu tahun pembebasan yang diawasi.

William Colon “Jim” Easterling yang berusia 77 tahun menerima hukuman dua tahun penahanan rumah; pengadilan mempertimbangkan kesehatannya yang menurun dan memilih penahanan rumah tetapi juga mengenakan denda sebesar $8.000 terhadapnya atas keikutsertaannya dalam operasi ilegal tersebut.

Selain itu, DOJ mengungkapkan bahwa tiga anggota keluarga lainnya mengaku bersalah pada 3 Juni dan dijatuhi hukuman pada awal Oktober. Kassi Brook Easterling, menerima hukuman dua tahun masa percobaan serta enam bulan penahanan rumah, sedangkan Amber Nicole Easterling, dijatuhi hukuman satu tahun masa percobaan karena keterlibatan mereka di arena sabung ayam. Last but not least, Thomas Glyn “Junior” Williams, dijatuhi hukuman satu tahun masa percobaan oleh DOJ.

Author: Nicholas Price