Lottery.com Parts Ways with another Director

KaFe Rocks CEO to Leave by 2023

Lottery.com Berpisah dengan Direktur lain

Lottery.com telah bergumul dengan segudang kesulitan. Menambah kesengsaraan perusahaan, Amer Rustom, salah satu direkturnya, mengumumkan kepergiannya setelah kurang dari dua bulan bergabung dengan perusahaan.

Rustom Meninggalkan Perusahaan Lima Hari Lalu

Amer Rustom, anggota dewan direksi Lottery.com, menyerahkan pengunduran dirinya lima hari yang lalu, mengumumkan kepergiannya dengan segera. Kepergiannya terjadi kurang dari dua bulan setelah dia diangkat sebagai direktur. Sebagai referensi, Rustom bergabung dengan raksasa lotere pada bulan Oktober, bersama Vladimir Klechtchev.

Rustom dan Klechtchev bergabung dengan perusahaan karena Nasdaq mengharuskan perusahaan lotere tersebut memiliki setidaknya tiga anggota di dewan direksi. Sebelum penunjukan ini, perusahaan telah kehilangan sejumlah individu berpengalaman, termasuk kepala eksekutifnya, Lawrence DiMatteo.

Sementara Lottery.com menahan diri dari memberikan wawasan lebih lanjut tentang apa yang mendorong kepergian Rustom, ada kemungkinan bahwa hal itu dipicu oleh gejolak baru-baru ini di dalam perusahaan. Meskipun hal ini tidak dapat dipastikan, perlu diingat bahwa Richard Kivel, mantan ketua perusahaan, mengutip masalah tersebut di atas sebagai alasan pengunduran diri pribadinya sebulan yang lalu.

Sampai tulisan ini dibuat, Lottery.com belum mengumumkan siapa yang akan menggantikan Rustom sebagai direktur.

Lottery.com telah mengalami banyak kemunduran. Pada awal November, Kivel mengundurkan diri dari jabatannya sebagai ketua perusahaan, memberikan wawasan tentang penyebab kepergiannya. Dia mengutip penundaan kedatangan uang dari Woodford Eurasia dan penyelidikan federal terhadap kepala kepatuhan Lottery.com, Dennis Ruggeri, sebagai alasan utama keputusannya.

Kivel menuduh atasan perusahaan membahayakan bisnisnya dan terus merusak kemampuan Lottery.com untuk pulih. Dia mengklaim bahwa dia melakukan yang terbaik untuk tampil sebagai fidusia dan mendukung bisnis perusahaan tetapi mencatat bahwa semua usahanya dihalangi oleh orang-orang yang terkait dengan investor bermasalah.

Juga harus disebutkan bahwa ketika penyelidikan dimulai, ditemukan bahwa Lottery.com telah melebih-lebihkan kepemilikan kasnya sebesar $30 juta, yang mengganggu kemampuan perusahaan untuk membayar gaji. Itu juga mencegah operator lotere mengirimkan laporan Q2-nya ke Komisi Sekuritas dan Bursa, meskipun ada risiko dikeluarkan dari Nasdaq.

Ketika masalah dimulai, Lawrence DiMatteo, mantan kepala eksekutif perusahaan, dengan cepat meninggalkan perusahaan, menandai dimulainya gejolak internal yang berkelanjutan yang menyebabkan pengunduran diri personel terkenal lainnya.

Author: Nicholas Price